Khamis, Julai 10, 2014

selalu, kita ini kedekut!

Dengan nama Allah yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang.

apa yang aku tulis ini,
bukan hanya peringatan buat diri kamu.
tapi,
jua buat diri aku dan kita semua.

terutamanya,
buat kita, 
yang menggelar diri,
sebagai ahli jemaah.
yang MERASAKAN DIRI,
sudah bertudung labuh,
sudah berkopiah sentiasa,
sudah ke surau atau masjid sentiasa,
sudah ke majlis ilmu selalu tanpa tertinggal satu pun kelasnya,
sudah memahami apa itu penyakit hati,
sudah mengetahui apa itu wabak sepanjang jalan
dan segalanya,
yang seangkatan dengannya,
dan yang sewaktu dengannya.

SELALU, 

kita ini terlalu banyak syak wasangka.
memandang dia yang bertudung biasa,
"hmm, bilalah dia nak tutup aurat dengan sempurna?"
memandang dia yang menyarungkan cap,
"hish, ikut orang barat sangat dia ni."
sedangkan,
adakah kita tahu,
yang bertudung biasa itu baru sahaja memulakan harinya untuk berubah?
yang menyarungkan cap itu memang cara dia?
dan,
mungkin sahaja,
mereka lebih banyak amal baik berbanding kita yang merasakan diri,
baik dalam dan luar.
entah-entah, hipokrit semata.

SELALU,

kita ini terlalu banyak mengadili,
melihat sahabat berjalan dengan lelaki lain,
melihat sahabat berjalan dengan perempuan lain,
kita bersuara kecil,
"eh, mana boleh jalan dengan yang bukan mahram.!"
sedangkan,
kita tidak tahu,
mungkin dia ada adik lelaki atau perempuan atau ada abang atau kakak.
kita,
tidak pernah tahu,
susur galur keluarga dia dengan teliti,
tapi,
kita pula yang mengadili dengan lebih hebat dari mereka yang tahu.

SELALU,

kita ini terlalu memandang orang lain kurang tahu dari kita,
melihat dia seperti tidak tahu berbahasa arab,
kita merasakan diri hebat kerana,
mampu untuk faham bahasa Al-Quran itu.
sedangkan,
mungkin dia tidak tahu kerana tiada kesempatan untuk belajar,
apalah salahnya,
untuk kita berkongsi ilmu dengan dia.
betapa, kedekutnya diri kita!

SELALU,

kita ini merasakan kita sudah banyak amalnya,
sudah ada mutabaah amal,
sudah penuh 24/7 dengan amal soleh,
dan memandang yang lain,
"hmm, mereka ini, tak habis-habis tengok movie aje."
tetapi,
kita tidak tahu keikhlasan dia dalam melakukan amal soleh,
mungkin,
apa yang dia lakukan,
dengan seikhlas hati dan sepenuh hati,
dan,
itu diterima Robbul Jalil.
sedangkan kita,
entah mana satu yang Allah terima,
kerana,
mungkin amal itu tadi telah tercemar,
dek rasa riya', takbur, ujub, sum'ah segala.
percuma sahaja,
hangus semua. 
apa yang Allah nak tengok pada hamba Dia kalau semua hancur?
tiada apa, melainkan hanya amal buruk.
*na'uzubillah*

SELALU,

kita ini sudah selesa dalam kawasan sendiri,
bila melihat orang lain,
"ish-ish, kenapa perangai mereka sedemikian rupa?"
sedangkan,
kita ini yang salah,
tidak pernah untuk turun ke masyarakat,
tidak pernah ambil tahu akan ummat,
kalau ambil tahu pun,
setakat yang diri nak tahu saja,
yang selebihnya,
kita biarkan sahaja.
lalu,
kita pula yang paling banyak,
komen,
membebel,
merungut,
dengan mengatakan, 
"kenapa mereka tak faham-faham lagi?"
"mengapa mereka tak pernah nak ikut apa yang disampaikan?"
mungkin, 
kerna kita menyampaikan hanya untuk melepaskan diri dari bebanan sahaja,
bukan bersungguh-sungguh,
mungkin juga kerna,
kita menyampaikan bukan dari hati ke hati,
atau,
mungkin juga,
KITA TIDAK PERNAH MENYAMPAIKAN!
betapa,
kita kekal dalam kedekut kita itu!


SELALU,

kita ini tidak malu,
dengan siapa?
dengan Robbul Jalil dan Baginda Nabi,
kerna,
Allah menerima hamba Dia,
yang kembali pada-Nya,
dengan bertaubat,
tanpa Dia merungut pada hamba-Nya,
malah Allah amat gembira dengan kepulangan hamba-Nya,
berkali-kali, 
ya! berkali-kali walaupun tersungkur jatuh lagi dan lagi.
Baginda Nabi,
berbangga,
melihat ummat-Nya,
berusaha membersihkan diri dari dosa,
sentiasa dan selalu.

namun, kita?
yang mengaku sebagai pewaris rantai-rantai perjuangan ini,
tidak henti-henti menghukum,
tidak henti-henti mengadili,
"dia dan mereka sekian dan sekian."
betapa sesungguhnya,
kita lebih teruk dari mereka!
kita lebih hina dari mereka!
kita lebih bawah darjatnya dari mereka!
kerna,
kita tahu,
prejudis, sangka buruk, syak wasangka,
semuanya tidak pernah membawa kebaikan,
namun,
tetap kita lakukan.

KITA INI PUNYA ILMU TAPI TIDAK AMAL,
maka, kitalah yang paling terseksa sebenarnya.

"Wahai orang-orang yang beriman! mengapa kamu mengatakan sesuatu yang tidak kamu kerjakan? (2) (Itu) sangatlah dibenci di sisi Allah jika kamu mengatakan apa-apa yang tidak kau kerjakan.(3)"

as-soff :2 dan 3

ayuh hadamkan terjemahan dan tafsir ayat ini.
moga beroleh manfaat.

jangan pernah berhenti,
untuk melepaskan diri dari sifat mazmumah,
terutamanya,
sangka buruk,
sentiasalah berlapang dada terhadap mereka di sekeliling kita,
sentiasa positifkan fikiran terhadap mereka,
serahkan semua kembali kepada Allah Azza Wa Jal,


akhirul kalam,
SELALU,

kita ini terlalu memikirkan,
apa yang orang akan kata,
seandainya,
kita buat sedemikian rupa dan sedemikian cara,
sedangkan,
kita sudah maklum,
yang apa yang kita ingin lakukan adalah amal baik,
tapi kerna,
memikirkan tentang kata orang lain,
kita jadi kaku dan bisu,
lantas,
susah untuk tersebar,
ayat-ayat cinta Allah dan nabi.

ada ayat hikmah mengatakan,
"tidak semua yang mengambil jalan yang sama adalah betul,
kadang-kadang jalan yang jarang atau tiada yang pernah ambil itu yang betul."

norma kebiasaan perlu diteliti 
dan rasa sensitif dalam diri perlu disemai,
agar,
kita terus berusaha merasakan kita perlu melakukan sesuatu,
bermula dengan diri sendiri,
agar tidak hanyut dengan arus masyarakat.
sesungguhnya,
kita ini hanya,
pengajak kepada kebaikan,
bukanlah,
penghukum jua pengadil akan diri seseorang,
sentiasalah berdoa untuk diri mereka,
agar mereka peroleh hidayah,
dan juga agar kita, 
terus berada dalam kebaikan yang penuh kerahmatan dan keberkatan ini.

astaghfirullah,
semoga beroleh manfaat,
maaf andai mengguris hati,
aku tiada mampu untuk melakukan segala,
kerna,
aku juga berusaha memperbaiki diri,
maka,
aku mengajak kalian yang aku cintai kerna Allah,
untuk bersama-sama memperbaiki diri.


wallahu'alam

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

terima kasih untuk komen dan ulasan anda... :D